Pengalaman Seorang Teman di Twitter

Percakapan ini muncul di garis waktu seorang pengguna Twitter. Saya cukup kenal dengan orangnya. Tweet-nya selalu lucu dan menarik, tidak membuat saya bosan membacanya. Namun kisah yang dialaminya ini sungguh membuat saya waswas. Saya tidak akan sebutkan nickname Twitter-nya agar tidak membuat Anda menjadi semakin gempar dan penasaran.

21:55
Seperti biasanya, gw selalu pulang belakangan. Resiko jadi editor. Kubikel lainnya sudah kosong. Ngopi dulu ah.

22:12
Ada bunyi berisik di ruang belakang. Dicek nggak ya? Duh mana ruang situ gelap lagi.

22:15
Ya Tuhan! Bunyinya semakin keras. Menakutkan, kayak ringkikan kuda, tapi beda. Asem, gw merinding banget!

22:20
Gak tahan juga saking penasaran, gw tengok dulu deh itu bunyi apaan. Asli, jantung gw sekarang berdegup kencang banget.

22:23
Ruang belakang ternyata terang, kayaknya ada orang. Apakah itu Mas Iman, si OB?

22:26
Sudah di ruang belakang. Kosong nggak ada siapa-siapa. Ringkikan pun tak lagi terdengar. Bingung, tadi bunyi apa ya?

22:40
Back to work. Beresin deadline, lalu cepet-cepet minggat dari sini.

22:50
Eh ya ampun, ringkikan itu kedengeran lagi. Aduh, asli takut banget sekarang gw.

23:04
Gw sudah di dalam mobil. Deadline pikirin ntar aja deh. Gw sudah takut banget nih. Ingin cepetan pulang.

23:10
Loh ini kok ada kuda putih di parkiran? Punya siapa ya? Tau ah…

23:17
Sudah di perjalanan pulang. Jantung gw masih berdegup kencang. Mudah-mudahan lancar deh pulangnya.

23:20
Baru kepikiran. Ada hubungan nggak ya suara ringkikan yang gw dengar di kantor dan kuda putih di parkiran?

23:31
Sudah parkir di depan rumah. Huh, perjalanan aman.

23:33
Asem. Loh, kuda putih tadi kok ada di sini? Menghalangi gw masuk ke garasi rumah.

23:36
Kuda putihnya nggak mau bergerak lagi. Gw coba bujuk untuk gerak, tetap nggak mau.

23:45
Barusan si kuda putih tiba-tiba meringkik. Kencang dan menakutkan. Jantung gw langsung shock berat mendengarnya.

23:48
Ringkikan berakhir setelah tiba-tiba muncul cahaya putih membelah langit. Terang banget. Mata gw sempat silau.

23:53
Entah kenapa rasa takut gw kok tiba-tiba hilang ya? Gw lalu naik ke atas kuda putih tanpa ada rasa khawatir.

23:57
Si kuda putih ternyata bisa terbang. Ia membawa gw memasuki cahaya putih terang. Perasaan gw kok sekarang damai banget ya?

Perlu Anda ketahui, pukul 23:57 itu adalah tweet terakhirnya. Saya tidak pernah melihat ia mengirimkan tweet lagi, padahal jauh-jauh hari sebelum itu, ia termasuk orang yang aktif banget di Twitter. Hingga saat ini, saya masih berharap ia akan muncul dan mengejutkan saya lagi melalui keramaian di tweet-nya. Semoga saja.

6 thoughts on “Pengalaman Seorang Teman di Twitter”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge