Jambi: Menara Gentala Arasy

DSCF3136

Menara Gentala Arasy ini berada di ujung jembatan yang saya ceritakan di 2 tulisan sebelumnya. Saat saya mampir ke sana, kelihatan interiornya masih dibenahi. Katanya sih nanti akan dipakai sebagai museum. Hehehe awalnya saya kira ini mesjid dari kejauhan.

Ujung jembatan pejalan kaki itu langsung menempel di area dak di lantai dua menara ini. Di dak ini, saya bisa melihat rumah-rumah warga Jambi yang berada di sekitar, di daerah Seberang. Terlihat berbeda banget dengan suasana pusat kota Jambi yang terpisah dengan Sungai Batanghari ini.

DSCF3137

Di Seberang memang masih dipertahankan keaslian daerah Jambi. Rumah-rumahnya masih berupa panggung. Tidak ada pertokan besar seperti Alfamart atau restoran mewah di sini. Yang ada hanya warung biasa. Budaya di daerah Seberang pun masih dipertahankan seperti aslinya. Saat sore masih terlihat warga yang bergerak berkumpul untuk mengaji bersama. Masih pula ada kegiatan masak dan makan bersama-sama. Sesuatu yang bahkan sudah tak terlihat lagi di pusat kota Jambi.

Katanya, malah ada beberapa warga yang memutuskan untuk tetap tinggal di Seberang, demi tidak kehilangan akar budayanya, walau setiap hari mereka harus bekerja di pusat kota Jambi. Bahasa daerah yang digunakan di Jambi ternyata sangat beragam. Mereka yang tinggal di Seberang memiliki ciri khas bahasanya sendiri pula.

Di daerah Seberang, sekitar 1-1,5 kilometer (kurang tau persisnya berapa), dari Menara Gentala Arasy, terdapat Rumah Batu, yang merupakan salah satu cagar budaya Jambi. Kayak gimana sih Rumah Batu itu? Nanti ya di tulisan selanjutnya.

Koleksi seluruh foto perjalanan ke Jambi bisa dicek di galeri Flickr ini.

DSCF3145

One thought on “Jambi: Menara Gentala Arasy”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge